friskainspiration

Just other sides of my life

Usus buntu, operasi dan asuransi

Tulisan kali ini saya mau cerita tentang Ayesha yang baru  aja selesai operasi usus buntu.  Setelah saya posting tentang kondisi dia paska operasi banyak orang yang bertanya apa gejalanya? Kok bisa kecil-kecil operasi usus buntu. Mesti saya bilang perjalanan operasi ini bukan perjalananan “mudah”, dalam 48 jam saya dan suami keliling pindah dokter hingga 6 kali untuk menegakan diagnosa. Ayesha mengeluh sakit perut teramat sangat sampai dia bilang minta dibawa ke dokter karena rasanya gak biasa. Badannya demam namun gak ada BAB atau muntah berlebih, hanya dia memang gak nafsu makan dan minum karena katanya sakit sekali perutnya..

Oke, Kamis pagi kita pergi ke dokter anak.. begini perjalanan sebelum ke 6 dokter…

  1. Dokter di RS swasta di Depok, RS nya bagus, pelayanan RS nya juga bagus, entahlah, dokter anak yang saya temuin ini kurang komunikatif dan kalau jawab sedikit2 meskipun saya udah coba nanya untuk minta penjelasan. Jawabannya hanya anak ini diare akut, harus diopname atau dia akan dehidrasi. Saya kemudian pulang, bukan gak menghargai dokter ini, cuma saya gak yakin kalau anak saya diare, the power of mother’s feeling (cieeeelah)
  2. RS bagus bukan jaminan, sore menjelang malam di hari yang sama saya melipir ke RS kecil buat dapet second opinion. Dari dokter ke 2 ini muncul diagnosa usus buntu, sayangnya RS kecil ini gak cukup alat untuk tegakan diagnosa di jam 10 malam karena USG dan radiologinya tutup. Lalu saya segera meluncur ke rs pemerintah yang menurut beberapa temen pasti ada layanan apapun 24 jam…
  3. Jam 11 malam sampai di salah satu rs pemerintah di pinggiran jakarta dan langsung radiologi, hasilnya jam 4 pagi keluar. Dokter umum bilang ini hanya ada angin di perut hingga rasanya melilit. Dokter umum menyarankan ke dokter anak pagi ini jam 9.
  4. Rabu jam 9 ke dokter anak di rs yang sama, dokternya bilang, ‘Saya gak tau dia kenapa” what the…ah sudahlah. Mungkin dia lelah, walau kalau boleh curhat saya juga lelah loh semaleman di rs ini. Dokter boro2 mau jawab pertanyaan saya, wong dari awal udah bilang “saya juga gak tau dia kenapa, dirawat aja deh.. ” Blah! Gue pulang, cari RS lain.. Buat apalah ada poster segede gaban isinya hak pasien kalo si dokter cuma jawab saya gak tau dia kenapa, minimal paparin dong yang bikin gak tau itu apa..
  5. Saya kembali ke rs kecil yang ngerujuk saya ke RS pemerintah, alasan saya balik mau konfirm hasil pemeriksaan radiologi. Dokter ini kaget kok rs pemerintah gak USG anak saya, kalo diagnosa awal usus buntu kan kudunya di USG, tapi ini kok engga?? nah..kan saya juga mulai bingung kan… Dokter ini menyarankan anak saya inap dulu sampai ada dokter anak datang. Sementara by phone dokter anak minta agar anak saya di USG.
  6. Hasil USG dibaca oleh dokter anak, maka barulah diagnosanya muncul yaitu positif usus buntu akut dan harus operasi segera! Duarrr! Jam 10 malem harus cari tempat operasi karena RS ini gak siap untuk operasi dalam 1×24 jam.. Saya dan suami begadang lagi cari rumah sakit…
  7. Jam 12 malam ketemu rs yang mau terima anak saya, rs Zahirah namanya. Operasi dilakukan jam 9 pagi, jadi anak saya langsung puasa menjelang operasi. Operasi di jam 9 pagi berjalan menegangkan, harusnya 30 menit ini hampir 3 jam. ternyata usus buntunya sudah akut sehingga infeksi bernanah dan harus ada proses pembersihan, ini yang makan waktu lama…

 

 

menjelang operasi

menjelang operasi


 

Sampai di sini cerita operasi selesai, anak saya tinggal proses penyembuhan. Hati saya tenang sekali, dan kelancaran ini dipersembahkan oleh asuransi prudential. Saya bikin ausransi sebetulnya iseng, gak tau kalo manfaatnya akan sampai segini besarnya. Semuanya dicover, jumlahnya puluhan juta loh. Kalo bayar sendiri rasanya sesek nafas… Di rumah sakit saya fokus jagain anak saya karena gak ada kepikiran ini bayarnya gimana, atau ini berapa jumlahnya, alhamdulillahirobilalamin mau dokter bilang pulang besok atau lusa buat saya gak masalah karena yang ada di pikiran saya hanya anak saya bisa sembuh. Urusan pembayaran itu urusan asuransi..

Percaya deh sama saya yang awalnya agak apatis sama asuransi, dan kali ini saya bisa bilang “lo semua usahain punya!”.. Kalo diitung itung apa yang udah saya bayarkan ke asuransi jumlahnya gak sebanyak yang sudah dibayarkan oleh asuransi untuk operasi anak saya, ya itulah the power of insurance!

Saya cuma mau bilang, kalau ada uangnya, atau kalau bisa ada2in deh, karena seperti halnya saya, semua orang juga gak pernah nyangka kalau anaknya atau dirinya dengan tiba-tiba akan sakit bahkan operasi..

December 13, 2015 Posted by | Fiksi | Leave a comment

Tes S2 Simak UI

Kali ini saya mau review tentang pengalaman saat ujian masuk / simak ui s2. Ini udah lama banget sih saya ujian, bertahun-tahun lalu, tapi baru kepikiran buat nulis aja karena teringat dulu pun saya melakukan hal yang sama, cari-cari info browsing sana sini pengalaman orang dan itu bermanfaat banget. Jadi semoga ini bermanfaat juga buat semua yang butuh..

Persiapan simak S2 UI rasanya deg-degan gimana gitu, saya gak tau saingan saya siapa saja dan usia berapa aja. Satu lagi saya gak tau daya tampungnya berapa, jadi ini kaya semacam mau perang yang saya gak tau medannya kaya gimana. Jadi persiapannya saat itu sapu jagad ajalah, semua yang bisa dipelajarin ya dipelajarain.

Pertama : TPA /Tes Potensi Akademik

Di rumah ada buku2 psikotes yang isinya sinonim, antonim, silogisme (mencari premis) dan deret hitung. Saya latihan dari buku yang ada dan browsing-browsing di internet. Selain itu saya juga browsing pengalaman orang yang sudah ikut simak S2 ui, rasanya hati panas dingin kalau baca, rata-rata bilangnya susah banget, sebagian lulus sebagian gak lulus. Jd peluang gak lulus pun juga ada, ini nih yang bikin semangat belajar. Dan apakah yang saya pelajari keluar? Kita lihat nanti di pembahasan saya di bawah ya…

Kedua : Bahasa Inggris

Kalau bahasa inggris saya niat banget beli buku toefl, selain saya emang belum punya dan butuh juga buat belajar saya juga mau jajal kemampuan bahasa inggris saya pake standard toefl. Hasilnya? Hahaha jelek banget, ini rasanya akan keganjel di bahasa inggris nih. Tp saya tetep dong semangat belajar grammer..

Survey udah jelas dilakukan satu hari sebelumnya, saya dapat di fakultas psikologi gedung H. Jarak rumah ke UI gak jauh jadi saya gak perlu bangun pagi banget sih. Di hari ujian saya sampai 30 menit sebelum dimulai, dan masuk kelasnya saja ngantri. Kebetulan saya dapet ruangan besar yang isinya sampai 100, di lantai 3, ruang-ruang sebelahnya juga isinya kapasitas besar, jadi saya mesti antri naik tangga ke lantai 3 dengan banyak orang lainnya. Lalu sampai dalam kelas saya muter2 cari kursi segitu banyak ke depan dan belakang karena saat survey pintu ditutup, hanya bisa lihat nomor ujian kita ada di ruangan mana. Setelah duduk manis saya mulai siapin alat tulis dan jreng jreng ada yang ketinggalan, yaitu rautan. Ini penting banget mengingat isian semua pakai lembar jawaban komputer. Kesel sih kok bisa ketinggalan ya, panik obrak abrik tas gak ngebantu sama sekali. Jadilah mau gak mau saya kenalan sama temen sebelah, rejekinya dia bawa rautan 2. Ini yang dibilang rejeki anak soleh, hahahha. Dari situ jadi sempet ngobrol kalo dia mau masuk ekonomi dan saya mau masuk psikologi. Kita sama-sama alumni ui juga jadi lumayan banyak yg diobrolin. Sampe akhirnya waktu ujian tiba dan semua dimasukan ke tas kecuali alat tulis, pinsil, pulpen buat tanda tangan daftar hadir, hapusan dan rautan. Papan jalan? Sayang waktu itu papan jalan pun gak boleh dipakai, jadi saat itu sia2 saya bawa papan jalan. Kebetulan meja saya bagus jadi memang gak perlu, tapi saya gak tau kalau di tempat lain, jadi tetap dibawa aja sih untuk jaga-jaga.  Jam tangan, handphone semua masuk tas dan tasnya ditaro di depan. Untung di depan kelas ada jam dinding walau jaraknya jauh banget sama tempat saya duduk. Satu lagi, kartu peserta yang sudah di print dan KTP disiapkan ya.

Soal pertama tentang sinonim dan silogisme. Ini lebih susah dari bayangan saya, tapi saya bisa jawab semuanya dan entah mengapa saya yakin ini bener banyak (pede gilaaa, hahhaa). Tapi memang saya suka sekali ngotak ngatik soal semacam ini, kalau lagi latihan saya suka asik di bagian ini. Kedua adalah matematika yang katanya dasar tapi ngawang banget, terlalu rumit untuk dipecahkan, kaya semacam soal sudut lingkaran, Pythagoras dan, luas juring dan tembereng, kelipatan. Keliatannya emang dasar tapi jumlah yang diketahui sama yang ditanya gak sesimpel bayangan, kita mesti muter2 dulu untuk dapat jawabannya. Untuk ini saya gak kerjain semua karena waktunya juga gak cukup, di sini kepala saya sih mulai panas2 gimana gitu. Kalau salah nilai saya -1 kalau bener +4. Kalau gak diisi nilai 0.

Kemudian istirahat cukup lama, waktu habis buat ngantri wc dan antri beli makanan. Disarankan sih bawa makan dan minum aja deh, mending waktunya buat duduk2 main hape atau ngobrol. Ngantri bikin pegel dan deg2an takut ketelatan…

Jam kedua adalah bahasa inggris… soalnya tentang grammer, misal kaya milih kata yang salah dalam kalimat, dari 5 kata yang digaris bawahi dalam satu kalimat manakah yang bentuk grammernya salah. Ini bener2 harus kuasai grammer sekali ya. Kedua, membaca wacana, sejujurnya buat saya ini susah banget karena bacaannya sangat ilmiah, salah satunya tentang penelitian di dalam dunia science, dan susah sekali buat nembak soal karena bentuk jawabannya mirip-mirip. Wacanannya ada berapa? Kalau gak salah inget ada 10 wacana. Ini nguras waktu dan energi luar biasa. Kurang 15 menit dari batas waktu saya kurang 20 soal!! Gilak ini ngebut bgt, tapi karena di bahasa inggris ga ada pengurangan nilai kalau salah makanya di detik terakhir, iya detik bukan lagi menit saya gak bisa terlalu mikir keras jawaban saya, isi ajalah kali-kali ada yang bener. Saya tembak dengan A semua untuk 10 nomer, masa iya gak ada yang bener.. Lagian di TPA saya udah maksimal banget (menenangkan diri sendiri…hehehe )

Sebulan kemudian hasilnya keluar di internet, cara liatnya masukin nomor ujian, kemudian akan keluar apakah diterima atau tidak. Dan bersyukur impian saya buat S2 bisa terwujud, saya diterima jadi mahasiswa s2 psikologi UI. Kita juga bisa cari tau orang lain loh keterima apa engga kalau kita tau nomornya. Saya langsung keinget nomor mba yang pinjemin saya rautan, saya masukin nomor dia dan Alhamdulillah mba baik hati itu juga keterima. Walau pun saya lupa namanya, lupa wajahnya tapi kebaikannya saya inget. Kemudian berikutnya adalah langsung saya cari tau berkas apa aja yang dibawa. Salah satunya adalah ijasah yang sudah dilegalisir. Gak lama setelah pengumuman saya ke kampus untuk minta legalisir ijasah, fyi untuk alumni UI, legalisir ijasah saat-saat penerimaan mahasiswa baru gini antriannya full banget. Sampai hari H pendaftaran saya ga juga dapet legalisir ijasah saya, denger2 kata petugasnnya wakil rektor bisa tandatangan ribuan ijasah tiap hari di saat-saat penerimaan gini. Beruntungnya, saya dari UI dan mau masuk UI jadi pas pendaftaran saya hanya sertakan ijasah yang belum dilegalisir dan surat keterangan yang isinya ijasah saya masih dalam proses. Kata mas yang bagian legalisir bilang surat keterangan buat ngambil ijasahnya dipegang aja, nanti sampaikan itu kebagian pendaftaran dan sampaikan kalau ijasah dalam proses. Sampai di bagian pendaftaran, mereka nya gak tanya macem2, mereka hanya liat surat keterangan saya dan paham kalau punya saya sedang tertahan proses yang antriannya banyak. Saya sudah sesuai prosedur bikin legaliser gak mepet2 waktu, tapi memang overload aja jadi mundur dari waktu perkiraan..

Apalagi selain ijasah? Bukti print bahwa kita diterima, lalu bukti daftar, sama bukti bayar. Saya lupa deh tapi nanti juga ada kok harus bawa apa saja..

Sudah yaa, god luck untuk semua yang mau masuk simak s2 ui..

August 10, 2015 Posted by | Fiksi | 1 Comment

bangga pada ayesha

Ayesha sudah sekolah di tahun ke dua. Hingga detik ini dia sama sekali belum bisa membaca, menulis dan berhitung. Iya, saya sama sekali belum dan saya tidak mau mengajarkan. Alasannya? Kami meyakini sebelum usia 6 tahun ia hanya butuh pembentukan karakter. Kami ingin dia bermain, melihat banyak hal di lingkungannya dan bahagia. Ada yang bilang sih, bukannya lebih cepat itu lebih baik? Tentu tidak untuk hal yang satu ini. Alasan sederana tanpa perlu panjang lebar memaparan teorinya, kalau anak usia 3 tahun sudah bisa baca mau disuruh baca apa? Ensiklopedia? Sayangnya kemampuan logika anak 3 tahun belum mampu memahami ensiklopedia.

Antimainstream? Engga juga kok, rata rata ortu well educated sudah menerapkan hal tersebut. Psikolog juga pasti akan menyampaikan hal yang sama. Tetapi….ortu yang konvensional pasti akan mengajarkan anaknya baca sedini mungkin dan mereka akan bertanya pada saya, kenapa gak diajarin baca? Saya akan jawab “nanti aja, ga penting sekarang”. Selesai.

Kami konsisten dengan berbagai pendapat sana sini yang heran pada kami. Ayesha sudah dua tahun sekolah tapi katanya gak dapet apa-apa. Saya yakin ia banyak belajar meskipun tidak kelihatan hasilnya dan juga tidak dapat dikompetisikan. Yang namanya pembentukan karakter hasilnya ga ekspress, butuh waktu dan ketelatenan. Dan saya merasakannya belum lama ini…

Seperti biasa Ayesha sering bermain sepeda di dalam komplek dengan teman-temannya, kali ini dengan Keiza. Sore hari waktu itu, saya sedang minum teh hangat di meja makan. Tiba-tiba Ayesha berlari berhamburan ke dalam rumah. Dia gerusukan mencari sesuatu. Saya mengikuti geraknya dan bertanya.
“Kakak cari apa?”
“Cari betadine sama hansaplas” dia masih sibuk mencari.
“Untuk apa?” Saya makin bingung. Saya lihat badannya tidak ada yang luka.
“Untuk Keiza, dia jatuh dari sepeda sekarang dia ada di dekat kolam renang.” Dia masih sibuk mengotak atik kotak yang biasanya kami gunakan untuk tempat menyimpan obat.
“Gimana ceritanya?” Saya penasaran.
“Iya Keiza jatuh, lalu aku bilang Keiza tunggu dulu di sini (tempat jatuh), karena kita anak kecil semua jadi aku cari orang dewasa sama obat dulu ya buat nolongin kamu.”

Saya diam, terharu. Tanpa dia sadari dia menunjukan pada saya tentang “problem solving”. Ia seolah – olah memberi tahu pada saya bahwa ia sudah mampu berempati.

Tak lama ia menemukan hansaplas dan betadine. Ia berlari keluar menuju tempat Keiza jatuh. Selang beberapa langkah ia membalikan badan menatap saya.
“Ayo mi bantu Keiza, kita perlu orang dewasa.”

Saya bangga pada Ayesha.

May 23, 2013 Posted by | Fiksi | Leave a comment

bertahan saja cukup

Sesusah susahnya ilmu adalah ikhlas. Ikhlas itu ditempa musibah kayak apapun kita masih bisa tetap senyum dan berpikir jernih. Kadang kita bisa ikhlas di satu kejadian tapi pada peristiwa lain kita merasa sesak untuk mengikhlaskan…
Sudah lulus belum kalau begitu ilmu ikhlasnya? Belum.

Jatuh bangun menghadapi hidup sudah saya lalui sejak kecil, terlahir dari orang tua wiraswasta, ekonomi kami naik turun, jatuh bangun, pernah tersungkur sampai ke lubang paling dalam. Pernah merasakan bayar kuliah dari hasil kerja sendiri, beasiswa dan juga bantuan keringanan biaya pendidikan. Ngajar ke sana ke mari, dari anak sd sampai sma pernah saya jalani. Dari sejak sekolah saya sudah biasa mengajar. Duit kurang? Sering. Susah mau makan enak? Sering banget.

Apakah orang lain tau seberapa kuat saya berjuang? Engga. Saya tidak pernah mengeluh, tidak pernah nangis di depan seorang teman pun bahkan di depan orang tua saya. Satu-satunya tempat saya menumpahkan beban saya hanya sajadah.
Saya terus berjalan, tidak menyerah, menyelesaikan kuliah hinggap selesai dan kembali berjuang untuk menebus semua rasa ngilu yang pernah saya rasakan.
Apa saya bisa berjalan menyelesaikan semuanya karena saya ikhlas? Tidak, belum lebih tepatnya.

Lalu apa yang membuat saya terus berjalan?
Pernah merasakan rasanya sakit gigi? Apa rasanya? Ngilu, nyut nyutan, bikin bad mood, bikin pingin marah-marah. Sudah ke dokter tapi toh rasanya masih tidak bisa hilang. Lalu apa yang kita lakukan? Bertahan. Iya, hanya itu yg bisa kita lakukan.

Seperi itu juga yang saya lakuan, bertahan. Bertahan belum sampai titik ikhlas. Tapi dengan bertahan kita bisa terus hidup.

Apakah cukup dengan bertahan? Jika kita tidak mampu mencapai ikhlas maka bertahan saja sudah cukup.

May 16, 2013 Posted by | Fiksi | Leave a comment

#Note8Wonders Review #2 Totto Chan

Ini review kedua saya dari tantangannya @samsung_id. Ini niatnya udah pake banget sampai  bela-belain nulis review, sambil nidurin anak, lanjut ngetik lagi, kejar tayang sebelum jam 12 teng..  🙂 hehe..

Kalau review pertama saya adalah cerita anak dengan sasaran anak di bawah usia 5 tahun, kali ini review untuk anak yang lebih besar dengan kemampuan pemahaman bacaan yang lebih baik.

Judul buku : Totto Chan Gadis Cilik di jendela
Pengarang : Tetsuko Kuroyanagi
Penerbit : PT Gramedia Pustaka Utama
Halaman : 272 halaman

Buku yang bernafaskan pendidikan ini merupakan kisah nyata dari sang penulis itu sendiri saat kecil. Kisah ini berlatar negara Jepang dengan situasi  perang dunia ke dua. Tokoh utama dalam kisah ini adalah seorang gadis yang disapa Totto, usianya 7 tahun. Totto adalah anak yang ceria, aktif dan memiliki rasa ingin tahu yang tinggi. Keingintahuannya akan sesuatu hal yang tinggi membuat ia terlihat seperti trouble maker di sekolahnya. Guru Totto merasa terganggu dengan prilaku Totto di sekolah sehingga orang tua Totto memindahkannya ke sekolah baru. Tomoe Gakuen adalah sekolah baru Totto yang berbeda dengan sekolah pada umumnya, ruang kelasnya menggunakan gerbong kereta yang telah disulap menjadi kelas-kelas. Hari pertama Totto di sekolah disambut oleh sang kepala sekolah yang dengan sabar mendengarkan Totto bercerita hingga dua jam tanpa henti. Ia menghentikan ceritanya karena tak ada lagi yang dapat ia ceritakan. Sejak saat itu Totto menyukai sekolahnya.

Bukan hanya bentuk sekolahnya yang tidak biasa, metode pembelajaran di sekolah ini juga tidak seperti pada umumnya.  Siswa di sini bebas mengkreasikan imajinasi dan potensinya. Setiap pagi siswa boleh memilih pelajaran yang ia suka untuk dikerjakan lebih dulu, dari sini guru akan tahu anak memiliki kecenderungan pada pelajaran apa. Sekolah ini memperlakukan anak sebagai manusia seutuhnya dengan kreativitas yang tidak terbatas.

Di sekolah ini Totto memiliki banyak teman juga seorang teman dengan disabilitas cacat polio, setiap hari siswa di sini selalu bersemangat untuk berangkat sekolah dan tak ingin waktu cepat berlalu.  Di sini ia melakukan banyak hal yang tak membatasi kreativitas anak. Tidak ada anak yang nakal, tidak ada anak bodoh yang ada adalah semua anak istimewa dengan caranya masing-masing.  Mr. Kobayashi, kepala sekolah Tomoe Gakuen, tidak hanya mengajarkan aspek akademis tapi juga pembentukan karakter seperti kepercayaan diri, saling menghargai setiap manusia dan tanggungjawab. Pada saat jam makan siang setiap anak bergilir untuk berbicara apa saja di tengah kantin, ia juga mendesain pertandingan olah raga yang memungkinkan anak disabilitas mampu memenangkan pertandingan.

Pertengahan kisah ini hingga akhir memaparkan berbagai kegiatan mereka selama di sekolah yang sangat menarik dan tidak ada di sekolah lainnya. Sayangnya kisah ini harus berakhir tragis, sekolah yang mereka cintai habis terbakar karena perang sehingga mereka harus berpisah.

Buku ini adalah salah satu kisah yang sangat menginspiratif dunia pendidikan khususnya di Indonesia. Totto Chan mengajarkan kita, sekolah adalah sesuatu kegiatan yang menyenangkan untuk dijalani karena sesungguhnya belajar bukanlah momok, belajar tak harus duduk diam di depan meja. Alam dan sekitarnya menyediakan banyak pengetahuan untuk kita.  Dengan membebaskan setiap anak bereksplorasi, maka sekolah akan menjadi tempat untuk menemukan potensi setiap anak sebagai manusia seutuhnya.

 

April 26, 2013 Posted by | Fiksi | Leave a comment

#Note8wonders @samsung_id

 

Isi blog kali ini saya persembahkan untuk ikutan lomba cerita anak yang diadakan oleh @Samsung_ID. Saya tidak sengaja baca twitnya @miund jam 8.17 pm tentang tantangan mengirim review cerita anak. Berhubung saya menyukai dunia anak, perkembangan anak dan juga dunia dongeng saya bersemangat menyelesaikan review ini sebelum jam 12 malam. Kalau dapat hadiah saya bersyukur karena itu rejeki  banget bisa dapet SAMSUNG GALAXY NOTE 8. Tapi, kalaupun engga menang, bisa menyalurkan passion juga rasanya bahagia…

Kalau bicara urusan dongeng, dongeng  adalah bagian terpenting dalam penanaman nilai moral pada anak, khusunya menjelang tidur. Karena pada saat menjelang tidur gelombang otak anak berubah dari beta menuju alfa sehingga efektif untuk memasukan nilai moral ke pikiran bawah sadar anak. Saya sendiri termasuk orang tua yang hobi ngarang cerita anak karena isi dongeng disesuaikan dengan kebutuhan anak saat itu. Jenis kebutuhannya tentulah sesuai dengan prilaku yang orang tuanya ingin bentuk. Berikut salah satu reviewnya..

Anak saya termasuk anak yang sulit berbagi sehingga saya ‘harus’ bikin cerita yang mendorong dia untuk mengubah prilakunya. Intinya, ceritanya sederhana, tidak banyak tokoh. Mengapa? Agar anak fokus pada nilai moral yang ingin disampaikan.

Kali ini saya review tentang sekumpulan binatang di hutan yang lagi bermain bersama. Salah satu binatang tersebut, sebutlah si kelinci menyimpan seluruh makanannya sendiri. Kelinci tidak mau membagi apapun karena kelinci merasa takut kehabisan dan kelaparan. Saking kikirnya kelinci menyimpan dan menghabiskan seluruh makanannya di dalam lubang. Menjelang malam kelinci merasa perutnya sangat sakit. Ia mengerang hebat. Teman-temanya datang karena mendengar suara erangan dari kelinci. Ternyata kelinci yang kikir ini menghabiskan seluruh makanannya hingga ia sakit perut. Teman-temannya yang baik datang membantu mengobati. Sejak saat itu kelinci mau membagi makanan miliknya untuk teman-temannya di hutan, ia sadar sikap berlebihan itu bisa membawa kita pada petaka.

Di luar kebiasaan saya untuk ngarang cerita, saya juga punya review kisah anak yang paling fenomenal. Kalau mau cari kisah ini di buku cerita anak ada kok, kisah ini mudah di cari karena ada di beberapa buku dongeng anak. Kisahnya sederhana tapi sangat berpengaruh karena pesan yang disampaikan tentang prilaku yang begitu dekat di dunia anak. Kalau pernah nonton salah satu episode di serial Ipin dan Upin, kisah ini juga ternyata ada versi Malaysianya. Kalau di Ipin Upin judulnya Srigala dan Pengembala. Kalau di Indonesia saya mendengar beberapa versi binatang yang digunakan. Kali ini saya akan menggunakan versi pertama yang saya dengar, ya.

Alkisah seorang pengembala domba sedang menjalankan tugasnya menjaga domba-domba di padang rumput. Saat sedang menjaga ia merasa bosan, lalu terpikirlah sebuah ide yang ia rasa bisa menghibur. Kemudian ia berdiri dan berteriak minta tolong ada harimau datang yang ingin memangsa domba-dombanya. Tak lama penduduk desa datang ke padang rumput untuk menolong. Setelah penduduk berkumpul si pengembala tertawa puas karena sudah berhasil membohongi penduduk. Setelah tahu dibohongi penduduk desa kembali dengan wajah kesal.

Merasa bahagia si pengembala mengulangi lagi perbuatannya. Penduduk kembali datang untuk menolong. Sayangnya mereka kembali harus kecewa karena si pengembala kembali berbohong. Pengembala tertawa bahagia karena telah berhasil membohongi penduduk desa lagi. Merasa belum puas ia kembali mengulangi lagi perbuatannya, penduduk kembali datang dan lagi-lagi harus pulang dengan wajah kesal dan kecewa. Di bawah pohon si pengembala merasa bahagia dan terus tertawa.

Tak lama dari kejauhan terdengar bunyi langkah dan suara geraman. Pengembala melihat ke arah belakang dan ia melihat ada dua ekor harimau yang sudah siap menerkam domba-dombanya. Pengembala panik dan berteriak minta tolong sekeras-kerasnya, namun tak ada satu orang pun datang menolong. Ia berteriak lebih keras tak ada juga orang yang datang. Dari balik pohon ia pasrah melihat domba-dombanya habis dimakan harimau.

Pesan moralnya sangat mudah dipahami untuk anak. Janganlah sekali-kali kalian berbohong karena jika kalian berbohong maka orang sulit untuk percaya lagi.

 

Sekian review cerita anak yang sederhana.. Niat banget langsung kebut 2 cerita buat nulis di blog ini. Kalau dapet hadiah lumayan dong ya untuk menemani si Galaxy Tab.. :))

April 26, 2013 Posted by | Fiksi | Leave a comment

Sekolah Alam nya si Kakak

IMG00026-20130401-1154

IMG00026-20130401-1154

IMG00026-20130401-1154

IMG00023-20130401-1152IMG00026-20130401-1154

IMG00029-20130401-1155 Continue reading

April 25, 2013 Posted by | Fiksi | Leave a comment

Sekolah Baru Ayesha

 

Kami..

 

Saya dan suami satu profesi, sama-sama mencintai pekerjaan ini. Kami kagum dunia manusia dengan segala kompleksitas permasalahannya. Termasuk juga di dalamnya mengenai menariknya tumbuh kembang setiap anak manusia. Kami yakin setiap anak diciptakan dengan segala kelebihan dan potensi sehingga anak harus diperhatikan dengan istimewa. Kami “membenci” sistem pendidikan di Indonesia. Feodal! Guru selalu benar dan murid harus mengerti. Bukankah setiap kita punya cara yang berbeda untuk belajar? Setiap anak memiliki hak untuk belajar dengan caranya. Sistem ini memihak, memihak pada anak yang mampu belajar duduk dengan tenang, sistem ini tidak adil, hanya memberikan ruang pada anak yang suka didikte. Bagaimana anak dengan lejitan imajinasi yang tak terbendung?

Sejak dulu kita selalu diajarkan membuat gunung dengan dua segitiga, hamparan sawah hijau dan jalan raya yang di tengahnya ada garis tipis hitam sebagai pembatas lajur kiri dan kanan. Sejak dulu semua anak harus menghapalkan buku paket dengan tepat hingga letak titik dan koma. Sejak dulu pelajaran sejarah hanya sebuah rangkaian hafalan yang mampir ke short time memory, kemudian ia hilang saat lembar jawaban di kumpulkan. Seberapa banyak anak Indonesia yang paham tentang sejarah bangsanya?

 

Cukuplah semua “kekerdilan’ ini terjadi pada kita. Oke, mungkin tidak pada Anda, tapi ini terjadi pada saya. Sejak SD hingga SMA bisa dihitung berapa kali saya berkunjung ke perpustakaan untuk mencari bahan pelajaran / sumber referensi. Kenapa jarang? Karena saya tidak pernah merasa butuh mencari sumber referensi. Tidak ada karya ilmiah, tidak ada laporan! Sebuah buku paket sudah cukup sebagai bekal kelulusan. Syaratnya cuma satu, dihafal tuntas!

 

 

TK anggaplah 1 tahun, SD 6 tahun, SMP 3 tahun, SMA 3 tahun, kuliah 4 tahun. Total 17 tahun. Begitu lulus kuliah baru mikir, “Mau ngelamar dimana, ya? Mmm. Dimana aja deh, masukin lamaran aja dulu.” Terus 17 tahun lalu ngapain aja?

Dan ini terjadi pada saya, hiks.

Hidup sekali, kalau jalanin kerjaan cuma sekedar dapet duit rasanya apatis banget, ya. Semacam gak mau usaha  barang sedikit aja untuk mensyukuri karunia Ilahi atas otak yang Allah udah kasih. Padahal setiap manusia dimodalin potensi, kalau aja kita mau usaha buat cari tau potensi kita, kembangin, gunain buat hajat hidup orang banyak itu salah satu bentuk rasa syukur, loh.

Oke..oke. Semua yang diceritain di atas cukuplah berlaku pada saya, tidak pada anak saya. Saya ini udah lulus baru tahu kalau saya suka dunia menulis dan psikologi. Tapi toh saya bersyukur bisa menemukannya. Seenggaknya saya selalu senang jalanin pekerjaan saya..

 

 

Maka dari rangkaian cerita tersebutlah kisah ini berawal…

 

 

 

 

Saya dan suami konsen sekali untuk urusan sekolah anak. Kita ortu perfect tapi gak posesif. Ayesha sekolah sejak 2 tahun lalu, dan ini masuk tahun ke 3-nya yang kebetulan sekolah ke TIGA dia. TIGA? Iya.

 

IMG01477-20130305-1300

Tahun pertama kita sekolahkan dia di TK QA. Sejujurnya ini sifatnya trial, kami mencari guru yang cukup baik dan ramah karena Ayesha saat itu usianya masih 2,5 tahun. Kami amati metodenya, cara mengajarnya. Fokus kami, Ayesha bermain dan bersosialisasi sehingga jauh-jauh deh baca tulis dan berhitung! Belajar baca 3 bulan juga bisa, dan anak kecil sudah bisa baca TIDAK jadi parameter keberhasilan dia. Perjalanan hidup masih panjang, Nak. Dan evaluasi kesuksesan kamu tidak terletak pada kemampuan baca tulis dan berhitung.

Setelah saya amati sekolah ini kurang cocok dengan ke-Perfectan saya dan suami. Kami masih melihat kekurangan di sana sini. Seperti tidak mengajarkan anak antri, tidak membiasakan anak mandiri pada beberapa prilaku. Kami sebagai orang tua tidak banyak protes, buat kami sih kalau sekolahan anak gak cocok sama anak kita ya jangan salahin sekolahnya. Sekolah kan punya aturan main sendiri, punya pakem yang sudah berlaku sejak sebelum kita mendaftarkan anak. Jadi kalau merasa ada yang tidak cocok ya berarti kita yang salah pilih sekolah.

Sekolah kedua Ayesha namanya TK RK. Kami memiliki ekspektasi besar dengan sekolah ini karena janjinya adalah mengedepankan pembentukan karakter anak. Tapi ada satu yang lepas dari pantauan kami yaitu luas sekolahnya. Sekolahnya kecil, area eksplorasi motoriknya terbatas sehingga kami baru sadari sekolah ini “menyiksa” Ayesha sebagai anak tipe kinestetik. Dia selalu mengeluh saat pulang sekolah, katanya gak bisa lari, gak bisa loncat gak bisa main bebas.

Tahun ke 3 ini saya gak mau salah sekolah lagi. Saya harus cari yang paling tepat untuk Ayesha. Saya dan suami browsing, survey ke sana ke sini. Kami cari sekolah yang mampu mengeluarkan potensi anak dan mampu menghargai anak sebagai MANUSIA. Tidak sebagai objek pembelajaran semata.

Pencarian dimulai…

Kami tertarik pada Sekolah Alam Indonesia. Selain saya pernah jadi guru di sini sehingga tau seluk beluknya, lokasi juga dekat dekat dengan rumah. Sayangnya Ayesha gak diterima.. Karena pendaftar 30 orang tapi kuotanya hanya sisa 2 seats untuk TKA. Oh iya, Ayesha masuk TKA lagi karena usianya gak cukup untuk masuk TKB.

 

 

Sejak awal kami selalu melibatkan Ayesha dan juga menjelaskan, “Ayesha bisa diterima di sini tapi bisa juga enggak. Sekolah ini kan kelasnya kecil jadi muridnya terbatas. Gak semua yang daftar bisa keterima, kasian gurunya kalau muridnya kebanyakan. Sedangkan yang mau sekolah di sini banyak. Tapi kalau Ayesha gak diterima bukan karena Ayesha gak hebat, loh.”  Jadi waktu dia gak keterima dia senyum-senyum aja sambil bilang, “Gak papa, Mi. Kita kan bisa cari sekolah lain.” Aaah, hebatnya anakku!

 

Kemudian saya beralih ke sekolah Citra Alam. Dateng, survey, tanya-tanya, cobain Ayesha di sana, playgrondnya, pasirnya, lokasinya, pokoknya semuanya. Ayesha ternyata suka banget. Lanjut deh kita beli formulirnya. Lokasinya pun juga gak jauh, sedikit lebih jauh dari Sekolah Alam Indonesia memang.

Alhamdullillah dapat juga sekolah yang insyallah terbaik untuk Ayesha..

mau tau sekolahnya kaya gimana? Next post, yah…

 

 

Saya dan Ayesha, di Bebek Tepi Sawah, Ubud, Bali..

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

April 25, 2013 Posted by | Non Fiksi | Leave a comment

Tujuan Hidup

Pernah seorang teman ngetwit di twitter tentang “Tujuan Hidup” Its very cool!

Redaksionalnya saya lupa tapi pesan moralnya gak akan hilang dari otak saya sepanjang hayat.

 

Iseng saya tulis di twitter, saya bilang “Apa sih tujuan hidup lo?”

Banyak yang balas, ada yang menarik balasannya yaitu  “Hidup bahagia bersama keluarga”

Yang namanya TUJUAN pasti ada pencapaiannya dong. Misalnya tujuan lo mau ke Blok M berarti lo cari cara dong untuk mencapai blok m. Minimal ngelist angkot mana aja yang bisa dinaikin supaya sampai blok m, terus liat peta atau google map lah buat tau jalan biar gak kesasar. Atau siapain nomor telepon teman yang paling tau jalan terus siapin pulsa juga buat nelpon dia sewaktu waktu lo kesasar. Betul gak?

Terus TUJUAN itu berarti ada parameter keberhasilannya dong. Kalau contoh soalnya kaya di atas berarti TUJUAN TERCAPAI kalau lo udah sampai Blok M. Mission accomplished.. 

Terus kalau tujuannya udah tercapai selesai dong, berarti ga ada lagi list tujuan mencapai blok m. 

Nah nah nah.. Kalau tujuannya hidupnya membahagiakan keluarga? Parameter keberhasilannya apa? Terus kalau udah bahagia mau apa? Mau ngapain lagi ngabisin sisa hidup lo? Kan tujuannya udah tercapai, bukan?

 

Ngik. Ini post kok ribet yah. Gak apalah coba sekali-kali dipikirin, apa sih tujuan hidup lo?

December 7, 2012 Posted by | Non Fiksi | 1 Comment

harapan

pernah merasakan menunggu?

Digantung?

dalam hal apapun..

 

Kadang kita butuh digantung

Butuh diberi harapan

Agar kita masih punya semangat untuk bernafas

December 7, 2012 Posted by | Non Fiksi | Leave a comment