friskainspiration

Just other sides of my life

Gentle Birth (Kelahiran Part 2)

Lanjut part 2 ya. Kali ini saya mau cerita gimana detik detik menjelang kelahiran. Banyak banget yang bilang ke saya kalau sudah mau melahirkan itu rasanya mules berkala. Jadi masuk ke 1 jam sekali kemudian 30 menit dan frekuensinya terus semakin sempit hingga lima menit sekali. Ini memang anak kedua tapi saya gak kebayang sama sekali maksudnya gimana. Loh terus waktu anak pertama gimana? Nah itu dia..

Menjelang Ayesha mau lahir saya gak ngerasa mules. Pagi ketika bangun tidur saya ke wc, pas lihat celana alam loh kok ada darahnya. Kemudian saya dan suami langsung berangkat ke RS. Diperiksa dalam sama suster ternyata udah bukaan 5. Iya bukaan 5 tapi saya belum mules. Kemudian saya diminta untuk nunggu sampe bukaannya nambah. Sambil rebahan, ngobrol dan setengah jam kemudian susternya bilang kalau bukaan saya belum nambah jadi diinduksi saja biar cepat. Saya iya-iya aja. Tapi kalau inget itu rasanya sebel, ini kan anak pertama wajar kali dong pembukaannnya agak lama. Lagian juga kalau udah pembukaan lima kenapa saya direbahin? Kenapa gak disuruh jalan bolak balik supaya pembukaannya cepat. Air ketuban saya juga katanya masih oke banget. Tapi ya sudahlah, dari kelahiran ini saya banyak belajar buat baca, cari ilmu dan belajar.

Induksi ini berbekas sampai sekarang rasanya, sakitnya luar biasa. Gak pernah ngerasain sakit seperti kayak gini. Tapi selama induksi saya gak teriak sama sekali, cuma ngulet sana ngulet sini, miring kanan miring kiri. Paling paling waktu susternya masuk saya cuma tanya, “Suster, kok sakit banget ya?” susternya pun menjawyab, “Ya emang begitu, Bu.” Apakah jawaban suster itu cukup membantu? Ya betul sekali, sangat tidak membantu. Saat itu juga saya langsung ambil keputusan, saya gak mau punya anak lagiiiii…sakit!! Setelah lahiran saya  juga gak langsung lihat si baby, dia langsung dibawa entah kemana. Saya dan suami sama-sama “kehilangan” si baby. Kita baru liat Ayesha jam 5 sore.

Oleh karena sebab di atas lah kelahiran kedua saya gak mau lagi denger kata induksi. Sebisa mungkin normal tanpa imbuhan apa-apa. Saat itu jam 12 malam perut saya mules sekali. Terbangun, lalu ngerasa-rasain sakit. Kemudian tertidur lagi dan bangun karena mules lagi. Tapi saya bisa bertahan hingga pagi. Paginya saya baru bilang suami kalau perut saya mulas dan ada bercak darah sedikit. Suami pun menyarankan untuk sms bu bidan dulu, tanya aja kondisi kayak begini harus ngapain. Saya sms dan langsung dibalas sama bidannya. Katanya tenang dan makan yang cukup, supaya kalau lahiran bisa kuat. Siplah, dengan perut yang mulai sering mulas saya pun makan pagi dulu sampai kenyang. Sekitar jam 9 pagi saya mulai merasa makin nyeri lalu saya bilang sama suami, cek aja deh ke bidan ini pembukaan berapa. Kalau  masih lama ya kita pulang lagi saja.

Berangkatlah saya sama suami ke bidan dengan naik motor. Kita mau sesantai mungkin deh. Masih sempat ngobrol di motor dan lewat-lewat kebun hijau yang udaranya masih segar. Sampai di bidan saya langsung di cek, ternyata pembukaan 3. Bidannya sih membebaskan, mau di sini boleh mau di rumah boleh. Karena kita juga udah bawa tas lengkap, buku dan charger hape kita memutuskan untuk di bidan aja. Suami asik nonton bola saya baca buku. Sesekali mulas sesekali hilang. Suster menyediakan teh manis hangat. Susternya tiba-tiba tanya, “Gak mules, Bu?” Saya yang lagi baca buku langsung noleh dong. “Sakit, kenapa mba?” lalu dia jawab, “Tapi keliatannya santai ya, Bu? Kayak gak mules.” Saya senyum aja sih. Saya pikir kalau gak saya bawa santai saya mau ngapain. Ngerintih juga gak membantu kok. Jadi mending saya baca buku, twitteran, facebookan, pokoknya cari aktivitas yang bisa mengalihkan rasa sakit deh.

Saya sampai bidan jam 9 pagi, jam 3 sore pembukaan saya juga ga nambah. Masih tetap di pembukaan 3. Bidannya santai banget, sama sekali ga ganggu saya. Dia kasih saya jumping ball. Kalau saya ngerasa mulas saya bisa duduk di jumping ball itu. Bidan bolak-balik hanya buat nanya, mau makan apa nih bu? Mau minum apa? Saya sampe kenyang ditawarin gitu. Bidan sama sekali ga nyinggung2 proses pembukaan yang hampir 6 jam tapi gak nambah-nambah. Belakangan dia cerita kalau nanya-nanya pembukaan yang ada malah bikin si ibu stress. Jadi si bu bidan ini memilih untuk nanyain hal-hal yang menyenangkan seperti  nanyain makanan.

Sampai jam 6 sore pembukaan saya juga tetap bertahan di angka 3. Padahal mulesnya udah nambah. Bidan hanya bilang, biasanya sih kalau mau nambah pembukaannya ibu bisa jalan kaki bolak balik, tapi terserah ibu aja maunya gimana. Bukannya manja ya, tapi bolak balik bikin dengkul makin gemeter. Jadi saya memilih untuk tiduran, duduk, nungging dan berdiri. Begitu aja bolak-balik. Suami menemani dengan santai juga.

Jam 9 malam pembukaan saya nambah jadi 7. Oke baiklah masih ada 3 poin lagi. Jam 9 malam kolam air hangatnya sudah disediakan, saya boleh berendam kalau mau. Sudah mulai bosan saya masuk aja ke air untuk rileks sejenak sambil terus bbman.  Ada yang tanya kok pembukaan 7 masih bbman. Ya seperti yang saya bilang saya gak mau terlalu mikirin rasa sakit. Melahirkan pasti sakit tapi kembali lagi gimana kita ngatur rasa sakit itu. Saya sih yakin aja, si baby juga lagi berusaha cari jalan keluar, yang bisa kita lakukan hanya tenang dan terus berdoa sampai si baby bisa keluar dari rahim.

Jam 11 malam mulesnya sudah mulai dasyat. Saya guling-gulingan di dalam air. Saya pegangin tangan suami aja, dia sih udah pasrah mau diapain juga gak papa. Kegiatan saya jam 11 malam itu keluar masuk kolam, kalau bosan saya keluar, kalau perutnya melilit saya masuk kolam lagi. Ternyata air hangat bisa mengurangi rasa nyeri. Selain itu di air kita bisa bergerak sesuka hati.

Jam 12 mulasnya makin menjadi-jadi. Saya stay di kolam, udah ga mau keluar lagi. Bidan cek ternyata pembukaannya sudah di angka 9. Oke berarti sebentar lagi. Bidan meminta suami untuk masuk ke air menemani saya. Suami saya dengan tenangnya masuk air, dia sama sekali gak takut lihat proses lahiran. Dia meluk saya dari belakang sambil ngasih semangat. Sesekali dia lihat ke arah vagina memastikan apakah bayinya dah mulai keliatan.

Jam 12.45 gejolak perut dahsayat sekali. Susah ngegambarin rasanya. Sebetulnya sih ga usah mengejan juga bisa, tapi syaratnya sabar. Berhubung saya udah gak sabar saya ngejan deh. Lalu suami bilang, itu rambutnya udah kelihatan. Kemudian saya ngejan lagi, lalu dari vagina berasa nyeees banget ada sesuatu yang keluar. Bidan langsung nangkap bayinya. Nangis lah dia dengan kencang. Huaa…rasanya lega.

Bidan kemudian bilang kalau saya sudah siap bisa segera berdiri untuk IMD. Saya tarik nafas sebentar, lalu minta suami untuk bangunin. Setelah bangun tiba tiba sesuatu keluar dari vagina. Yes, itu plasentanya keluar sendiri ketika saya berdiri. Biasanya plasenta kan di tarik atau si ibu ngejan lagi untuk ngeluarin plasentanya. Tapi saya enggak, alhamdulillah Cuma berdiri aja plasenta langsung jatuh ke air. Gak hanya plasenta tapi juga darah. Yak kolam yang tadinya bening ketika plasenta itu jatuh langsung lah berubah warna darah.

Saya kemudian rebahan di kasur. Babynya ditaro di atas dada, kemudian dia mencari puting.  Karena saya lelah jadi saya gak terbawa perasaan mellow gimana gitu ya liat bayinya nyusu. Lagian ini anak kedua, jadi udah tau rasanya nyusuin gimana, hehe.

Kapan tali pusar dipotong? Engga, saya pakai metode Lotus Birth (LB). Apa itu, untuk jelasnya bisa gogling, banyak kok. Sederhananya, LB itu tali pusar tidak diputus, jadi plasentanya masih dibawa-bawa terus nyambung sama si bayi. Sampe kapan? Sampai putus sendiri. LB ini salah satu bagaian dari Gentle Birth, berdasarkan pengalaman beberapa pasiennya bu bidan yang LB, bayi LB cenderung lebih tenang kalau malam, gak terlalu sering begadang kalau malam hari. Masa sih, bener gak ya? Hehe. Ternyata itu bener banget.  Dalam sebulan baby sakha hanya bangun 5 kali. Itu juga ga semaleman, paling 2 jam nemenin Abinya nonton Piala Euro. Selebihnya dia terlelap.

Kapan tali pusarnya putus. 5 hari saja, lama-lama plasentanya menghitam dan lepas. Oiya satu lagi plasentanya juga dikasih aroma lavender jadi gak ada bau-bau sama sekali. Haruuum banget. Setelah lahiran di bidan ini saya merekomendasikan bidan hartati pada beberapa teman. Dan setiap teman yang datang bu hartati selalu bilang saya ini ibu-ibu yang cool banget waktu melahirkan. Alhamdulilah yah ini berkat hypnobirthing.  Sejak kehamilan 2 bulan saya selalu meyakini diri sendiri kalau lahiran itu menyenangkan dan untuk dinikmati setiap prosesnya. Dengan tekad itu saya ga bikin rusuh di kliniknya bu hartati karena teriakan saya. Saya juga disayang sama suster-suster karena gak banyak ngeluh dan ga banyak minta. Malah saya lebih sering asik sama diri sendiri. Gak pernah manggil suster, malahan suster yang bolak-balik sampai tanya saya mau apa. Mungkin karena terlalu asik menikmati proses saya sampai gak mau apa-apa..

Setelah melahirkan yang kedua saya lebih bahagia dan tenang. Didampingin suami secara psikis berpengaruh banget, suami jadi tahu gimana rasanya melahirkan, gimana prosesnya, terus liat langsung wujud bayinya saat ia keluar dari vagina.

Wah jadi panjang ya. Semoga si cici Meida puas ya sama cerita eike…  🙂

Advertisements

November 30, 2012 - Posted by | Non Fiksi

1 Comment »

  1. Ceritanya sangat menginspirasi sekali, prngrn juga lahiran dengan gentle birth, tapi sepertinya susah utk dilakukan karna byk RS yg tdk mendukung itu, kalo di RS banyak tindakan medis yg sebenarnya tidak perlu. Saya jafi ingin melahirkan di tempat mbak, kalau boleh tau mbak melahirkan anak kedua dimana? Saya domisili di bekasi. Terima kasih 🙂

    Comment by novia | September 12, 2013 | Reply


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s

%d bloggers like this: