friskainspiration

Just other sides of my life

Tes S2 Simak UI

Kali ini saya mau review tentang pengalaman saat ujian masuk / simak ui s2. Ini udah lama banget sih saya ujian, bertahun-tahun lalu, tapi baru kepikiran buat nulis aja karena teringat dulu pun saya melakukan hal yang sama, cari-cari info browsing sana sini pengalaman orang dan itu bermanfaat banget. Jadi semoga ini bermanfaat juga buat semua yang butuh..

Persiapan simak S2 UI rasanya deg-degan gimana gitu, saya gak tau saingan saya siapa saja dan usia berapa aja. Satu lagi saya gak tau daya tampungnya berapa, jadi ini kaya semacam mau perang yang saya gak tau medannya kaya gimana. Jadi persiapannya saat itu sapu jagad ajalah, semua yang bisa dipelajarin ya dipelajarain.

Pertama : TPA /Tes Potensi Akademik

Di rumah ada buku2 psikotes yang isinya sinonim, antonim, silogisme (mencari premis) dan deret hitung. Saya latihan dari buku yang ada dan browsing-browsing di internet. Selain itu saya juga browsing pengalaman orang yang sudah ikut simak S2 ui, rasanya hati panas dingin kalau baca, rata-rata bilangnya susah banget, sebagian lulus sebagian gak lulus. Jd peluang gak lulus pun juga ada, ini nih yang bikin semangat belajar. Dan apakah yang saya pelajari keluar? Kita lihat nanti di pembahasan saya di bawah ya…

Kedua : Bahasa Inggris

Kalau bahasa inggris saya niat banget beli buku toefl, selain saya emang belum punya dan butuh juga buat belajar saya juga mau jajal kemampuan bahasa inggris saya pake standard toefl. Hasilnya? Hahaha jelek banget, ini rasanya akan keganjel di bahasa inggris nih. Tp saya tetep dong semangat belajar grammer..

Survey udah jelas dilakukan satu hari sebelumnya, saya dapat di fakultas psikologi gedung H. Jarak rumah ke UI gak jauh jadi saya gak perlu bangun pagi banget sih. Di hari ujian saya sampai 30 menit sebelum dimulai, dan masuk kelasnya saja ngantri. Kebetulan saya dapet ruangan besar yang isinya sampai 100, di lantai 3, ruang-ruang sebelahnya juga isinya kapasitas besar, jadi saya mesti antri naik tangga ke lantai 3 dengan banyak orang lainnya. Lalu sampai dalam kelas saya muter2 cari kursi segitu banyak ke depan dan belakang karena saat survey pintu ditutup, hanya bisa lihat nomor ujian kita ada di ruangan mana. Setelah duduk manis saya mulai siapin alat tulis dan jreng jreng ada yang ketinggalan, yaitu rautan. Ini penting banget mengingat isian semua pakai lembar jawaban komputer. Kesel sih kok bisa ketinggalan ya, panik obrak abrik tas gak ngebantu sama sekali. Jadilah mau gak mau saya kenalan sama temen sebelah, rejekinya dia bawa rautan 2. Ini yang dibilang rejeki anak soleh, hahahha. Dari situ jadi sempet ngobrol kalo dia mau masuk ekonomi dan saya mau masuk psikologi. Kita sama-sama alumni ui juga jadi lumayan banyak yg diobrolin. Sampe akhirnya waktu ujian tiba dan semua dimasukan ke tas kecuali alat tulis, pinsil, pulpen buat tanda tangan daftar hadir, hapusan dan rautan. Papan jalan? Sayang waktu itu papan jalan pun gak boleh dipakai, jadi saat itu sia2 saya bawa papan jalan. Kebetulan meja saya bagus jadi memang gak perlu, tapi saya gak tau kalau di tempat lain, jadi tetap dibawa aja sih untuk jaga-jaga.  Jam tangan, handphone semua masuk tas dan tasnya ditaro di depan. Untung di depan kelas ada jam dinding walau jaraknya jauh banget sama tempat saya duduk. Satu lagi, kartu peserta yang sudah di print dan KTP disiapkan ya.

Soal pertama tentang sinonim dan silogisme. Ini lebih susah dari bayangan saya, tapi saya bisa jawab semuanya dan entah mengapa saya yakin ini bener banyak (pede gilaaa, hahhaa). Tapi memang saya suka sekali ngotak ngatik soal semacam ini, kalau lagi latihan saya suka asik di bagian ini. Kedua adalah matematika yang katanya dasar tapi ngawang banget, terlalu rumit untuk dipecahkan, kaya semacam soal sudut lingkaran, Pythagoras dan, luas juring dan tembereng, kelipatan. Keliatannya emang dasar tapi jumlah yang diketahui sama yang ditanya gak sesimpel bayangan, kita mesti muter2 dulu untuk dapat jawabannya. Untuk ini saya gak kerjain semua karena waktunya juga gak cukup, di sini kepala saya sih mulai panas2 gimana gitu. Kalau salah nilai saya -1 kalau bener +4. Kalau gak diisi nilai 0.

Kemudian istirahat cukup lama, waktu habis buat ngantri wc dan antri beli makanan. Disarankan sih bawa makan dan minum aja deh, mending waktunya buat duduk2 main hape atau ngobrol. Ngantri bikin pegel dan deg2an takut ketelatan…

Jam kedua adalah bahasa inggris… soalnya tentang grammer, misal kaya milih kata yang salah dalam kalimat, dari 5 kata yang digaris bawahi dalam satu kalimat manakah yang bentuk grammernya salah. Ini bener2 harus kuasai grammer sekali ya. Kedua, membaca wacana, sejujurnya buat saya ini susah banget karena bacaannya sangat ilmiah, salah satunya tentang penelitian di dalam dunia science, dan susah sekali buat nembak soal karena bentuk jawabannya mirip-mirip. Wacanannya ada berapa? Kalau gak salah inget ada 10 wacana. Ini nguras waktu dan energi luar biasa. Kurang 15 menit dari batas waktu saya kurang 20 soal!! Gilak ini ngebut bgt, tapi karena di bahasa inggris ga ada pengurangan nilai kalau salah makanya di detik terakhir, iya detik bukan lagi menit saya gak bisa terlalu mikir keras jawaban saya, isi ajalah kali-kali ada yang bener. Saya tembak dengan A semua untuk 10 nomer, masa iya gak ada yang bener.. Lagian di TPA saya udah maksimal banget (menenangkan diri sendiri…hehehe )

Sebulan kemudian hasilnya keluar di internet, cara liatnya masukin nomor ujian, kemudian akan keluar apakah diterima atau tidak. Dan bersyukur impian saya buat S2 bisa terwujud, saya diterima jadi mahasiswa s2 psikologi UI. Kita juga bisa cari tau orang lain loh keterima apa engga kalau kita tau nomornya. Saya langsung keinget nomor mba yang pinjemin saya rautan, saya masukin nomor dia dan Alhamdulillah mba baik hati itu juga keterima. Walau pun saya lupa namanya, lupa wajahnya tapi kebaikannya saya inget. Kemudian berikutnya adalah langsung saya cari tau berkas apa aja yang dibawa. Salah satunya adalah ijasah yang sudah dilegalisir. Gak lama setelah pengumuman saya ke kampus untuk minta legalisir ijasah, fyi untuk alumni UI, legalisir ijasah saat-saat penerimaan mahasiswa baru gini antriannya full banget. Sampai hari H pendaftaran saya ga juga dapet legalisir ijasah saya, denger2 kata petugasnnya wakil rektor bisa tandatangan ribuan ijasah tiap hari di saat-saat penerimaan gini. Beruntungnya, saya dari UI dan mau masuk UI jadi pas pendaftaran saya hanya sertakan ijasah yang belum dilegalisir dan surat keterangan yang isinya ijasah saya masih dalam proses. Kata mas yang bagian legalisir bilang surat keterangan buat ngambil ijasahnya dipegang aja, nanti sampaikan itu kebagian pendaftaran dan sampaikan kalau ijasah dalam proses. Sampai di bagian pendaftaran, mereka nya gak tanya macem2, mereka hanya liat surat keterangan saya dan paham kalau punya saya sedang tertahan proses yang antriannya banyak. Saya sudah sesuai prosedur bikin legaliser gak mepet2 waktu, tapi memang overload aja jadi mundur dari waktu perkiraan..

Apalagi selain ijasah? Bukti print bahwa kita diterima, lalu bukti daftar, sama bukti bayar. Saya lupa deh tapi nanti juga ada kok harus bawa apa saja..

Sudah yaa, god luck untuk semua yang mau masuk simak s2 ui..

Advertisements

August 10, 2015 Posted by | Fiksi | 1 Comment