friskainspiration

Just other sides of my life

Usus buntu, operasi dan asuransi

Tulisan kali ini saya mau cerita tentang Ayesha yang baru  aja selesai operasi usus buntu.  Setelah saya posting tentang kondisi dia paska operasi banyak orang yang bertanya apa gejalanya? Kok bisa kecil-kecil operasi usus buntu. Mesti saya bilang perjalanan operasi ini bukan perjalananan “mudah”, dalam 48 jam saya dan suami keliling pindah dokter hingga 6 kali untuk menegakan diagnosa. Ayesha mengeluh sakit perut teramat sangat sampai dia bilang minta dibawa ke dokter karena rasanya gak biasa. Badannya demam namun gak ada BAB atau muntah berlebih, hanya dia memang gak nafsu makan dan minum karena katanya sakit sekali perutnya..

Oke, Kamis pagi kita pergi ke dokter anak.. begini perjalanan sebelum ke 6 dokter…

  1. Dokter di RS swasta di Depok, RS nya bagus, pelayanan RS nya juga bagus, entahlah, dokter anak yang saya temuin ini kurang komunikatif dan kalau jawab sedikit2 meskipun saya udah coba nanya untuk minta penjelasan. Jawabannya hanya anak ini diare akut, harus diopname atau dia akan dehidrasi. Saya kemudian pulang, bukan gak menghargai dokter ini, cuma saya gak yakin kalau anak saya diare, the power of mother’s feeling (cieeeelah)
  2. RS bagus bukan jaminan, sore menjelang malam di hari yang sama saya melipir ke RS kecil buat dapet second opinion. Dari dokter ke 2 ini muncul diagnosa usus buntu, sayangnya RS kecil ini gak cukup alat untuk tegakan diagnosa di jam 10 malam karena USG dan radiologinya tutup. Lalu saya segera meluncur ke rs pemerintah yang menurut beberapa temen pasti ada layanan apapun 24 jam…
  3. Jam 11 malam sampai di salah satu rs pemerintah di pinggiran jakarta dan langsung radiologi, hasilnya jam 4 pagi keluar. Dokter umum bilang ini hanya ada angin di perut hingga rasanya melilit. Dokter umum menyarankan ke dokter anak pagi ini jam 9.
  4. Rabu jam 9 ke dokter anak di rs yang sama, dokternya bilang, ‘Saya gak tau dia kenapa” what the…ah sudahlah. Mungkin dia lelah, walau kalau boleh curhat saya juga lelah loh semaleman di rs ini. Dokter boro2 mau jawab pertanyaan saya, wong dari awal udah bilang “saya juga gak tau dia kenapa, dirawat aja deh.. ” Blah! Gue pulang, cari RS lain.. Buat apalah ada poster segede gaban isinya hak pasien kalo si dokter cuma jawab saya gak tau dia kenapa, minimal paparin dong yang bikin gak tau itu apa..
  5. Saya kembali ke rs kecil yang ngerujuk saya ke RS pemerintah, alasan saya balik mau konfirm hasil pemeriksaan radiologi. Dokter ini kaget kok rs pemerintah gak USG anak saya, kalo diagnosa awal usus buntu kan kudunya di USG, tapi ini kok engga?? nah..kan saya juga mulai bingung kan… Dokter ini menyarankan anak saya inap dulu sampai ada dokter anak datang. Sementara by phone dokter anak minta agar anak saya di USG.
  6. Hasil USG dibaca oleh dokter anak, maka barulah diagnosanya muncul yaitu positif usus buntu akut dan harus operasi segera! Duarrr! Jam 10 malem harus cari tempat operasi karena RS ini gak siap untuk operasi dalam 1×24 jam.. Saya dan suami begadang lagi cari rumah sakit…
  7. Jam 12 malam ketemu rs yang mau terima anak saya, rs Zahirah namanya. Operasi dilakukan jam 9 pagi, jadi anak saya langsung puasa menjelang operasi. Operasi di jam 9 pagi berjalan menegangkan, harusnya 30 menit ini hampir 3 jam. ternyata usus buntunya sudah akut sehingga infeksi bernanah dan harus ada proses pembersihan, ini yang makan waktu lama…

 

 

menjelang operasi

menjelang operasi


 

Sampai di sini cerita operasi selesai, anak saya tinggal proses penyembuhan. Hati saya tenang sekali, dan kelancaran ini dipersembahkan oleh asuransi prudential. Saya bikin ausransi sebetulnya iseng, gak tau kalo manfaatnya akan sampai segini besarnya. Semuanya dicover, jumlahnya puluhan juta loh. Kalo bayar sendiri rasanya sesek nafas… Di rumah sakit saya fokus jagain anak saya karena gak ada kepikiran ini bayarnya gimana, atau ini berapa jumlahnya, alhamdulillahirobilalamin mau dokter bilang pulang besok atau lusa buat saya gak masalah karena yang ada di pikiran saya hanya anak saya bisa sembuh. Urusan pembayaran itu urusan asuransi..

Percaya deh sama saya yang awalnya agak apatis sama asuransi, dan kali ini saya bisa bilang “lo semua usahain punya!”.. Kalo diitung itung apa yang udah saya bayarkan ke asuransi jumlahnya gak sebanyak yang sudah dibayarkan oleh asuransi untuk operasi anak saya, ya itulah the power of insurance!

Saya cuma mau bilang, kalau ada uangnya, atau kalau bisa ada2in deh, karena seperti halnya saya, semua orang juga gak pernah nyangka kalau anaknya atau dirinya dengan tiba-tiba akan sakit bahkan operasi..

Advertisements

December 13, 2015 - Posted by | Fiksi

No comments yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: